Viagra Online Ordering Buy Lipitor Online In Canada Buying Valtrex W O Prescription Where To Order Motilium Can You Buy Generic Seroquel
“Help Is On The Way": Dokumenter Pekerja Indonesia Di Taiwan
2020.05.04
相關影片
2020.05.04

Berita Global Untuk Penduduk Baru – Reporter Wu Xinyi

 

 

 

Berapa gaji sebulan, apakah sepadan dengan rasa rindu dengan keluarga dan kampung halaman, apakah sepadan dengan masa mudamu, yang ditukar untuk menjaga orang asing?

 

 

 

Menurut data terbaru dari Dewan Pembangunan Nasional, pada akhir 2019 pekerja migran Indonesia menduduki populasi terbesar di Taiwan, sekitar 201.000 orang, 77% dari total pekerja asing.

 

 

Pekerja migran ini kebanyakan adalah wanita muda, sebelum datang ke Taiwan, data mereka seperti ,tinggi badan, penampilan, dan kesehatan akan diukur terlebih dahulu, dan kemudian mengikuti keterampilan bahasa dan keperawatan, setelah selesai mereka akan segera dikirim ke Taiwan untuk bekerja dan menghasilkan uang dengan aman untuk meningkatkan kehidupan keluarga mereka.

 

 

01. Sukma and Meri

Sukma and Meri

 

 

Direktur Ismail Fahmi Rubis, yang telah memfokuskan diri pada pembuatan film dokumenter sejak tahun 1998, telah menarik perhatian dunia luar dengan film dokumenter “Masked Monkey" dan “Tarling is Darling" yang berfokus pada komunitas Indonesia. Karya ini juga menjadi tamu Festival Film Dokumenter Internasional Taiwan. Tahun ini, dia melanjutkan gayanya dan meluncurkan karya baru “Help Is On The Way“, yang menggunakan lensa untuk merekam perjuangan banyak perempuan muda Indonesia sebelum datang ke Taiwan, dan keuletan mereka setelah datang ke Taiwan.

 

 

 

06. Sukma and Kemi

Sukma and Kemi (Sukma’s mother)

 

Didalam film itu ada seorang warga Indonesia berasal dari Jawa barat bernama Sukma yang berusia 26 tahun. Dulu, dia pergi ke Malaysia untuk bekerja sebagai perawat. Ibunya mengatakan bahwa putrinya hanya tahu telah menemukan agen ilegal di Malaysia sehingga ponselnya disita dan selama 2 tahun di luar negeri tidak bisa di hubungi.

 

 

 

Sukma juga mengatakan bahwa dia harus bangun untuk bekerja pada jam 3:30 pagi, dan sibuk sampai jam 10 malam. Kadang-kadang suara majikan di tengah malam membuat dia tidak dapat beristirahat.

 

 

Di awal berkerja Sukma masih ada waktu untuk berdoa, tetapi karena anak majikan merasa bahwa pakaian putih yang dia kenakan seperti vampir, majikan melarangnya berdoa dengan alasan “menakuti anaknya". Walau pengalaman kerja masa lalu tidak menyenangkan, Sukma masih berharap untuk mencoba bekerja di Taiwan.

 

 

 

 

梅理

Meri

 

Dalam film itu, orang tua Meri mengatakan dengan sedih dan gigih bahwa rumah itu hampir roboh dan tidak bisa ditinggal lagi, dan ayahnya sudah mau pensiun, dan tekanan keluarga lainnya. Dia mengharapkan pekerjaan baru Meri dapat meningkatkan mata pencaharian keluarganya.

 

 

Ketika kamera dialihkan ke pusat pelatihan, mereka belajar bahasa Mandarin, keterampilan menyusui, sopan santun, menandatangani kontrak yang tidak mereka mengerti, dan bahkan disuruh membayar ganti rugi jika mereka hamil. Setelah semua pelatihan, turun dari pesawat, mereka akan segera berangkat kerja.

 

 

 

 

02. Muji and Ana

Muji and Ana

 

 

Seorang pekerja imigran Indonesia berusia 40 tahun, Muji yang telah bercerai dan memiliki anak, Kisahnya dimulai dengan suaminya yang selingkuh ketika dia pertama kali tiba di Taiwan, sambil menikmati gajinya setiap bulan dari Taiwan.

 

 

Kasus seperti ini sering terjadi dan benar-benar mencerminkan keadaan buruk pekerja asing Indonesia yang terpaksa meninggalkan kampung halaman mereka untuk waktu yang lama dan tidak mampu mengurus keluarga dan anak-anak mereka.

 

 

 

Di Indonesia, sekitar 3,4 juta orang bekerja sebagai pengasuh di luar negeri untuk mendapatkan penghasilan 6 kali lebih tinggi dari upah domestik.

 

 

 

Dan Taiwan telah menjadi salah satu negara populer dalam beberapa tahun terakhir sebagai tempat kerja. Beberapa orang pergi ke luar negeri untuk bekerja sebagai tukang daging sambil sekolah, dan beberapa orang pergi ke Filipina dan negara-negara Asia Tenggara lainnya untuk waktu singkat untuk terlibat dalam industri game.

 

 

 

Alasan untuk meninggalkan kota asal Anda, atau tidak meninggalkan kota asal Anda, saya percaya bahwa semua pencari kerja berharap untuk mendapatkan satu lagi rasa hormat di tempat kerja mereka, dan juga berharap untuk menjaga kehidupan keluarga mereka

 

 

 

Tari

 

TV publik Taiwan bekerja sama dengan 2 Islands Digital Indonesia untuk pertama kalinya, mengikuti sekelompok wanita Muslim yang dilatih di pusat pelatihan perawatan di Jawa Barat dan mendokumen sepenuhnya dari proses belajar mereka di pusat pelatihan; dengan cepat belajar bahasa mandarin dalam waktu singkat, cara merawat pasien atau manula , Membuat makanan Taiwan, dll., Juga mencatat harapan mereka untuk pekerjaan di masa depan, keluarga dan perjuangan kehidupan, serta wawancara dengan agen, dan situasi bekerja di Taiwan setelah masuk.

 

 

Selain memahami mengapa mereka memilih untuk meninggalkan kota asal mereka untuk bekerja di negara asing, Dokumenter ini juga mencakup rekaman tikungan batin mereka dalam kerja keras mereka selama bekerja negeri asing

 

https://news.immigration.gov.tw/ID/NewsTopic.aspx?NEWSGUID=ff207e9b-bf6e-4a53-b43a-5a5b35ac39cf

 

 

Nama program: Help Is On The Way
Tanggal penyiaran: Kamis, 07 Mei
Waktu siaran: 22:00
Platform siaran: saluran PTS 13, PTS +(Dari 1 Mei sampai 14 Mei)

 

Watch now on PTS PLUS online :
https://reurl.cc/9E3rWv

相關影片